Lebaran sudah dekat, repotnya menyiapkan pernak pernik lebaran.

Assalamualaikum..
Siapa sih yang mengawali tradisi lebaran musti beli baju baru? Sendal baru? Ngasih angpau untuk anak kecil? Dan di meja tamu mesti berjejer toples dengan isi macam-macam cemilan? Dari aku mulai mengerti dunia juga tradisi seperti itu sudah ada, dan bisa-bisa dari jaman nenek moyang dulu ya.. tapi mungkin model bajunya aja yang beda dan isi toplea tentu lebih bervariatif sekarang, dulu kita suka tertipu isi dari si toples merah kotak yang tersohor itu, udah semangat banget bukanya.. eh isinya rengginang, marning atau paling banter rempeyek buatan emak.. wkwkwk…


Jaman sekarang orangnya lebih kreatif, yang hobi bikin kue-kue pasti mereka bikin sendiri. Dan kalau enak dan layak jual maka mereka juga menerima pesanan. Seperti sepupu ku, dia hobi bikin kue karena suka di ajarin sama mertuanya, akhirnya sepupu ku suka bikin sendiri di rumah kalau sehari-hari menerima pesanan kue basah, maka saat bulan puasa gini dia banjir pesanan kue kering, jenisnya pun bermacam-macam ada nastar, kue kacang, putri salju dll. Dan tahun ini dia sudah membuat label nama kue nya. Kemajuan kan!


Tetanggaku juga ada yang kompak buat kue kering sendiri yang dikerjakan sesama saudara, giliran gitu buatnya. Karena rumahnya juga berjejer tentu senang aja buatnya, hari ini bikinin si a, besok bikinin si b, besoknya lagi si c begitu seterusnya mereka 5 bersaudara. Dan bisa dipastikan isi toples lebaran mereka juga sama semua.. hhh.. kue yang mereka buat biasanya uler-uleran, kacang goreng, kacang sembunyi, kemplang dll.


Dan, type berikutnya adalah team anti ribet yaitu beli aja!! Bagi yang nggak bisa bikin, atau males bikin. Mungkin alesannya males lah, udah puasa masi juga capek-capek bikin cemilan mana pasti berurusan dengan penggorengan atau oven, panas..


Type yang seperti ini pasti lebih simple, tinggal beli di pasar atau toko-toko udah banyak. Berbagai macam dan rasa tinggal milih aja sesuai selera. Dan momen seperti ini tentu nggak boleh terlewatkan juga buat aku, sudah 2 tahun ini aku menggeluti bisnis cemilan lebaran. Sebenarnya bukan cuma pas lebaran sih, hari-hari biasa juga cemilan selalu ready stok, cuma karena awal hamil kemaren sakit sampe harus bad rest jadi ya harus vakum bentar, dan momen lebaran ini aku nggak boleh ketinggalan berburu rejeki dong!

Aku memang nggak bikin sendiri cemilannya tapi aku kulakan di toko grosir lalu aku ecer aja. Dan aku jualnya gak kemana-mana kok, lapakku di dalam rumah, pemaaarannya aku memanfaatkan sosial media dan bagi yang bukan pengguna sosmed ya dari mulut ke mulut aja. Cemilan yang aku jual berbagai macam, sebisa mungkin aku mengikuti tren pasar, dari mulai kue-kue kering, kacang-kacangan sampai jenis kerupuk semua ada. Dan kalau customer ada yang pesan diblain yang tersedia maka aku dengan senang hati akan mencarikan.


Pengalaman tahun lalu memang sangat berkesan, apapun permintaan customer sebisa mungkin aku sediakan biarpun konsekuensinya harus selalu berada di jalan raya, pake motor dalam keadaan puasa pula, tapi euforia nya bikin seneng aja! Semacam, kalau ada yang percaya sama kita itu seperti reward yang nggak bisa dijelaskan dengan kata-kata.. ih mulai deh lebaynya!!


Tapi ya emang itu kenyataannya!
Hal yang sama pun terjadi sama penjual baju lebaran, tradisi membeli baju baru membuat para pedagang baju jadi kebanjiran pembeli. Di pasar-pasar, di mall pembeli sampai bejubel ngrubutin calon-calon gombal.. hhhh


Pedagang toples, sendal sepatu, horden, kerudung dan mukena sudah pasti sama juga ceritanya. Alhamdulillah momen ramadhan selalu bikin para pedagang hepi.


Semoga rejeki para pembeli juga lancar jadi pedagang seperti aku juga laris manis tanjung kimpul, dagangan laris duit ngumpul..!! Amiin..

Hamil lagi..!! Apa yang salah??

Assalamualaikum..

Akhir-akhir ini saya sering kepikiran, gegara beberapa hari yang lalu nggak sengaja bertemu teman di acara nikahan.

Pas asik-asik makan, dia nimbrung disebelah saya sambil nyapa duluan.
Dia langsung nanya
“mbak kok nggak pernah ketemu?”
Saya cuma senyumin aja, lah gimana mau ketemu. Orang rumah dia dimana.. rumah aku dimana..?!?!
Dia lanjut nanya
“mbak lagi isi ya sekarang?”
“Iya mbak..” jawabku santai,
Saya nggak jawab yang aneh-aneh karena saya tau dia belum punya anak.
“Kata temen-temen mbak, mbak nggak pernah keluar karena malu soalnya lagi hamil”.
Tanpa ba-bi-bu lancar aja dia ngasih statement.
Saya jawab aja dengan sedikit jengkel, tapi berusaha tetap biasa aja.
“Mbak aku nggak pernah keluar bukan karena malu, tapi badannya ini lo yang nggak mau diajak kemana-mana, soalnya sakit terus.
Ini aja belum lama aku bisa aktifitas kaya biasa lagi..!!!”.
Dalam hati, mbak saya tuh masih menjaga perasaan karena saya tau kamu sudah nikah lama tapi belum dikasih momongan.

Sebenarnya saya nggak marah mbak tadi atau siapapun bilang seperti itu,
Karena saya tau mereka nggak tau keadaan saya yang sebenarnya.
Tapi alangkah nggak enaknya ketika mbak itu bicara langsung kepada saya hal yang nggak sebenarnya terjadi pada saya.
Saya itu type orang yang, kalau bisa.. kalau sakit jangan sampai ada yang tau!

Biarlah sakit itu saya dan keluarga aja yang tau. Bahkan sebenarnya ibu saya sendiri yang tinggal di Surabaya belum tau kalau selama ini saya sakit.
Biar nggak jadi beban fikiran beliau maksud saya.
Biar orang taunya saya sehat-sehat aja.

Saya kadang merasa aneh, ketika sakit langsung buat status di sosial media mereka.
Sebenarnya sah-sah aja, tapi menurut saya apa sih yang mereka inginkan dari ngepost kayak gitu,
(Maaf) apa berharap belas kasihan? berharap simpati? atau berharap dijenguk?
Ah.. semuanya kembali pada pendirian masing-masing.
Saya mungkin termasuk netizen yang nyinyir dengan status sosial media yang jenisnya seperti ini.. 😄😄

Kembali lagi pada pembahasan yang pertama,
Apa yang salah ketika saya hamil lagi,
Bukankah masih banyak wanita-wanita diluar sana yang pengen punya anak tapi allah belum mengijinkan?
Nggak jauh-jauh, dilingkungan sekitar kita aja mungkin ada.

Seperti contoh kerabat dekat saya sendiri, yang sudah menikah hampir 20tahun tapi allah belum ngasih juga.
Juga tetangga saya, nikah sudah 3tahun, belum juga hamil. Sampai ada anak kecil sebelah rumah selalu diajakin, dimanjain sama dia.
Saya juga memiliki teman baru yang tadinya saya belum begitu mengenal tentang dia.
Pas saya baca curhatan di blognya, saya jadi tau kalau dia sebenarnya juga menantikan kehadiran buah hati.

Dari contoh yang ada bukankah kita harus berfikiran terbuka.
Bukankah anak itu juga orang tuanya sendiri yang nantinya akan mengurusnya?
Bukankah keluarganya sendiri yang akan membiayai!

Disini saya bukan menyinggung mereka yang belum punya anak, sungguh bukan.
Saya hanya ingin menyentil mereka-mereka yang belum mau berfikir terbuka.
Jadi please mari berpikiran terbuka tentang pemberian allah yang belum tentu orang lain bisa dapatkan.

Wassalamu’alaikum..

Bijak bersosial media bareng trinity traveler dan semen Indonesia

Sebagai pembaca setia sekuel the naked traveler, biarpun belum semuanya kebaca.
Aku merasa wajib hadir di acara “nangkring bersama Kompasiana” yang di gagas oleh semen Indonesia pada tanggal 11 April 2019 lalu.

Menghadirkan pembicara yang super keren dan kece, yaitu Sigit Wahono dari @semenindonesia, Irwan dari @infogresik dan yang paling saya tunggu adalah trinity traveler.
Alhamdulillah bisa kesampaian juga hadir di acara tersebut.

Digelar di hall kampus B universitas internasional semen Gresik @sayauisi
Berkumpul bersama 30 kompasioner tidak hanya dari sekitaran Gresik aja, ada yang dari Banyuwangi, Kudus, Sidoarjo, Surabaya dan Lamongan termasuk saya. Juga dihadiri 120 orang mahasiswa dan umum.

Acaranya pun berjalan sangat seru.
Dimulai sambutan dari prof. Dr. Herman sasongko Selaku rektor UISI, beliau menyambut kedatangan kami.

Disambung oleh kepala depertemen komunikasi semen Indonesia bapak Sigit Wahono selaku wajah dari semen Indonesia, berbagai informasi kami dapatkan, diantaranya pabrik semen Holcim yang sudah diakuisisi oleh semen indonesia. Wah.. mantap!!

Kemudian berlanjut mas Irwan dari info Gresik yang menjelaskan pemanfaatan sosial media sebagai sumber informasi, beliau ingin memperkenalkan kota Gresik kepada masyarakat luas terutama yang belum begitu mengenal kota Gresik.
Bahkan Gresik juga punya pulau di sebelah Utara kota, yaitu pulau Bawean. Yang dulunya nggak begitu dikenal, sekarang dengan adanya info Gresik semua jadi tau letak dan keadaannya.

Dan pembicara yang terakhir dan paling ditunggu-tunggu adalah.. trinity traveler.. nggak kebayang bisa ketemu langsung.
Penampilannya sangat simpel, khas traveler sekali, gaya bicaranya pun khas anak muda, jadi dari yang muda sampai matang pasti mudah untuk memahami.

Pada sambutannya, kak trinity menjelaskan tentang pengaruh sosial media terhadap beberapa hal, sebagai pengguna sosial media baik itu berupa, Facebook, Twitter, Instagram, line, atau lainnya kita diajak untuk bijak menggunakannya.

Beliau tak memungkiri perkembangan teknologi juga turut dirasakan dalam berkarya, seperti contohnya saat promosi bukunya, tentu sangat membantu sekali.
Dan Tak lupa beliau mengajak untuk #berbagi kebaikan dalam hal apapun dimulai dari hal-hal kecil.
Sangat inspiratif!!

Bagaimana sudah berbagi #kebaikan kah anda hari ini?